Bukan…
Yang dimaksud dengan Film Horor disini, bukanlah film cupuw berat besutan Shanker (?) yang dari judulnya aja udah ketauan ngebajak abis Scary Movie. Rupanya emang ga ada kapoknya deh njiplak, sebodo amat gitu sekalipun Ekskul yg jiplak itu juga udah bikin berang para sineas Indonesia (yang padahal ga orisinal-orisinal amat karyanya tapi ikutan protes).
Oke, bukan Film Horor yang itu ya.
Karena film tsb belum tayang, dan kalau tayang pun gue ga tertarik buat nonton.

Oke, sebelum mulai. Gue akan cerita dulu.
Film Horor Indonesia yg pertama kali gue tonton, adalah Jalangkung.
Yg kebetulan memang merupakan film Horor pertama di masa² kebangkitan Sinema kita. Bukan di masa² sebelumnya ya, disaat Film Indonesia pilihannya kalo ga film esek esek ya Horor

Gue inget banget, karena ni film Booming abis, dan semua temen gue sibuk promosi kalo film ini sangat menyeramkan, maka gue dan teman² Kuliah (yoi, jaman muda dulu) bela²in antri di BIP dengan duduk manis di depan Loket, karena tiket habis dan loket baru dibuka untuk berjam jam kemudian.
Dan ketika berjam jam kemudian gue masuk Bioskop, maka kesimpulan dari film ini adalah: KACRUT!.
Gue deg²an, men! Sepanjang film jantung gue berdebar kencang!
Gue ketakutan… NUNGGU ADEGAN YG MENAKUTKAN MUNCUL!
Dan hasilnya, begitu film selesai, gue dan temen² gue celingak celinguk.
“Hah? Udah?? MANA ADEGAN YG MENAKUTKAN ITUUUU?????”

Demikianlah, kekecewaan itu membuat saya memutuskan bahwa film horor Indonesia adalah CUPUW! Dan ketika Bioskop kita dipenuhi oleh film2 Horor kelas Rendah, ya jangan harap lah gue tertarik buat nonton.
Tahun boleh berubah. Teknologi boleh semakin maju.
Tapi gue percaya, Film Horor Indonesia masa kini tidak lebih baik dari film horor yg gue tonton jaman gue kuliah dulu.

Sampai akhirnya hari ini,
gue dan mantan pacar jalan² ke mol.
Kami mau kencan gitu, setelah lama tidak menonton bioskop.
Dan Bioskop di mol yang kami sambangi, hanya memutar film2 seram tsb.
Studio 1: Kuntilanak 2
Studio 2: Get Married
Studio 3: Pocong 3
Studio 4: My Wife is a Gangster 3 (hah? udah 3 aja? 1 dan 2-nya yg mana emang??)
Studio 5: Resident Evil 3

Ebuset, ga ada film yang bermutu gitu.
Biasanya sih, saya akan memutuskan untuk tidak nonton aja. Tapi karena penasaran, itu Pocong kenapa bisa sampe 3, yang 1 dan 2 apa segitu kerennya sampe terus terus dan terus?
Akhirnya saya bujuk suami ikut nonton.
Tadinya saya suruh dia milih, Pocong 3 atau Kuntilanak 2.
Dia cuma ngomel², memilih mana yg paling cupu sama aja menjerumuskan doi ke lubang neraka.
Ya sudah, akhirnya kamipun menonton Pocong 3.

pocong-3.jpg

Kesimpulannya?
Sudahlah.
Jangan pernah lagi penasaran pengen nonton film Horor Indonesia.
Sudahlah teknologi-nya kelas rendah (duh, sudah pasti memang diniatkan budget seminim mungkin, pendapatan setinggi mungkin). Aktingnya garing.
Ceritanya jiplak sana sini. Masak tokoh utama wanitanya (yang ga bisa akting itu), punya kemampuan, kalau ditusuk pakai pisau, maka dia tidak akan mati. Bekas lukanya hilang. Darah terserap kedalam tubuhnya.
Jadi inget seseorang?? yes beibeh!
Itu kan Ability-nya Claire Bennet di serial Heroes.
Bedanya kalau di Heroes, Claire keliatan cool, disitu si tokoh utamanya (duh siapa nama karakternya? gue sampe ga hapal. Ga membekas sih) jadi katro.
Kalau di Heroes, kita bisa melihat kalau Claire terluka, maka pelan tapi pasti darahnya akan meresap kembali ke dalam dan pelan tapi pasti lukanya berangsur menghilang.
Maka di Pocong 3, lukanya mesti ditutupin dulu pake kain atau baju, trus setelah beberapa saat baru dibuka dan Boom, Lukanya ga ada bok!
Ya iyalah, kalo mo pake teknologi canggih, ga balik modal entar si Monty Tiwa

Banyak deh, adegan2 yg pointless.
Kayak misalnya, lo lari ketakutan liat hantu, tapi larinya ke parkir basement yg sepi, dan lo tau ada orang yg baru aja mati disitu. Bah!
Udah gitu, hantunya pake acara minta rokok segala, trus nasehatin dia supaya cepet nyelesein masalahnya biar ga makin banyak tumbal.
Cupu banget! Dapet nasihat kok dari hantu gentayangan yg perokok berat gituh!

Dan bentuk pocong, serta hantu kain pel (kata suami gue, gara² rambutnya kayak kain pel putih) yang boro2 serem.
Serta spesial efek yg bikin lo ngakak terbantal bantal.
Misalnya saja, Kursi yang berputar putar mengejar si tokohnya. Tapi pergerakan kursinya, keliatan banget ditarik pake tali, atau mungin di tendang dari belakang supaya kursinya maju ke depan. CUPU!

Trus ga jelas gitu, di awal Darius bilangnya doi berprofesi sebagai PR di club tempat si pemeran wanita (IYA!!! GUE LUPA NAMANYA!) jadi resident DJ.
Tapi kok, sepanjang film, doi kerjanya ngasih minum ke si orang-yg-gue-lupa-namanya-itu ya??
Elu PR atau Bartender sih????

Okelah
intinya, kalau mau ketawa ngakak bok, rasanya sih ga perlu buang duit nonton POCONG 3 ya.
Tapi kalau kebetulan emang ga ada pilihan di bioskop, dan lo udah putus asa pengen banget ketawa ngakak hari itu, yah maka tidak ada salahnya juga menyaksikan POCONG 3.

OH IYA!
Kenapa Film horor Indonesia akhir akhir ini, di salah satu scene-nya, selalu ada adegan lagi AJEB AJEB alias dugem sih??? Herman deh eike

Advertisements

Sakit banget hati ini.
Sakiiiit sekali.
Rasanya ingin membalasakan kesakitan itu 1000x lebih kejam.