Dipikir-pikir,
gue ini orangnya sering ngerasa ngga enakkan sama orang lain. Terlalu mikirin perasaan orang, padahal orang ybs, boro² juga kali mikirin perasaan gue. Sekalipun misalnya ybs yg udah nyakitin perasaan gue duluan. Dan kadang itu suka bikin gue ngerasa dimanfaatin sama beberapa orang. Hyu

Kata Suami saya (tsah suami, ga belibet apa tu lidah), saya suka terlalu baik. Perasaan orang lain dipikirin, perasaan suami sendiri dicuekin hahaha. Ga deng
*peluk*

Seperti misalnya dulu pernah kejadian,
Orang yg tadinya bisa saya sebut Teman Baik Saya *setidaknya begitulah menurut saya*, yang saya kira akan melakukan sesuatu yg sangaaat saya harapkan dan saya nantikan dan saya perlukan. Aduh pokoknya penting banget deh support dari dia.

Ternyata hal tersebut tidak terjadi.
And this person doesn’t even bother to tell me (bahwa hal tersebut engga mungkin, atauapun alasannya) straightly (on the phone, text me, whatever).
Ngasih taunya lewat cara lain, yg nyebelin aja deh. Bikin kesel.

Trus, setelah itu cara tsb dianggap cukup, maka ni orang hilang begitu saja tanpa kabar, untuk kemudian muncul beberapa waktu kemudian seolah olah tidak ada apa apa.
Dan tetep dong, kemunculan tsb ke gue, tidak dilakukan secara langsung.
Tapi melalui media media lain, yg menurut gue ga perlu.

Kalau dia emang menganggap gue sahabat baik dia, seperti halnya gue menganggap dia begitu, lantas kenapa dia ga telpon gue beberapa saat sebelumnya memberitahukan alasan dia. Gue juga ga akan memaksakan situasi yg tidak memungkinkan buat dia lah.

Tapi dengan menelpon gue, setidaknya gue tau dia perduli dengan apa yg gue alami saat itu, bahwa setidaknya walaupun sesaat, gue menempati prioritas dalam hidup dia. Sebentar aja lah.
Gue butuh banget!

Ucapaan menyesal dsb, tanpa terlihat sama sekali, ya apa gunanya juga.

Lantas saya diamkan saja. Saya (gue, saya, gue, saya. Ga konsisten banget sih) jadi malas bicara lagi. Sediih banget bok.
Hari itu, saya sempet berharap minimal smsnya nyampe deh untuk memberi kabar ke saya.
Hasilnya? Nihil.
Sampai hari berganti hari, saya ga juga terima kabar apapun.
Padahal hanya tinggal kirim sms. Sediiih banget.

Trus waktu saya bilang saya marah, suami saya bilang gini:
“alah… paling nanti kalau dia tiba-tiba *sensor*, pasti kamu jadi ngerasa ga enak kalau enggak *sensor*. Trus akhirnya kamu *sensor*”

Hahaha, he knows me too well.
Dan memang bener sih, selang beberapa waktu, rasa kesal saya menguap.
Trus malah jadi saya yg kepikiran, apa saya ajak ngomong dia aja ya?
Udah aja apa ya saya lupain kemarin rasa sedih saya?

Tapi kalau kayak gitu, bakalan terjadi dan terjadi terus. Trus kapan dong belajar menghargai perasaan saya? Masak saya lagi yg musti ngertiin dia?
Akhirnya ya sudah, diputuskan untuk Cukup tau aja.

Ternyata pertemanan ada levelnya juga, sometimes ga begitu tulus.
Contohnya ya saya ke temen saya, Kalau tulus pasti saya ga akan mikirin hal2 kemarin hiehiehe.
Yaya, sayapun ternyata bukan temen yg baik

and everyone has their own limit.
Begitulah kira kira.

Nah, sekarang pun kejadian lagi yg kayak gini.
Temen baik berubah menjadi musuh tidak baik.
Hiehiehieh.
Ah, tapi ini juga sama aja.
Nyerang tiba tiba.
Sakiiiiit banget hati gue.
Kayak di backstabbing. Tapi sama orang yg kita anggap deket banget.
Bok, sakitnya jadi dobel. Mendingan ditikam ama bencong deh, daripada ditikam sama teman dekat.

Duh ya,
Sing sabar aja.
Biar stress ilang, maen maen facebook aja deh.