Hari minggu kemarin Bokap nyokap + kakak gue dan anaknya (pleus suaminya) dateng dari Bandung. Sebetulnya sih kedatangan mereka ke Jakarta bukan buat liburan, tapi ada acara seminar penyemangat jiwa raga gitu deh. Ga ngerti juga eike, bukan bagian dari kegiatan tersebut.
But the best part is, acaranya di Ancol.
Kenapa itu dianggap the best part? karena eh karena…

  • gue udah lama banget ga liburan yg bener2 liburan. Kepala dah mo meldak nih jek, makin lama muka udah kayak nenek sihir.
  • karena ada keponakan gue yang lucu dan menggemaskan, Fadhly Umar. Secara ya bo, dia itu sudah kayak candu buat hidup gue. Bawaannya kangen mulu :p

Nah, jadilah hari Sabtu kemarin pun saya mengajak pacar piknik. Wah, kayak lagunya NAIF,

Pergi di hari Minguuuu….
Bersama pacar baruuuuu….

eh, ga mirip deng. Karna bukan hari Minggu, dan bukan pacar baru. Haha.
Tadinya mau ngajak Suster dan Nugi, tapi dikarenakan Suster baru aja nyampe dari Bali beberapa jam sebelumnya, dan diragukan bisa bangun pagi, akhirnya kami pergi berdua saja
*maaf ya bow….*

Singkat cerita,
sepanjang Kakak gue+suaminya dan Bokap nyokap gue mengikuti seminar penyemangat hati, gue menjadi BABY SITTER.
First destination adalah Sea World. Yup, selain fakta dari gue belum pernah ke Seaworld, pasti hal itu bakal menarik perhatian keponakan gue yg umurnya akan 3 tahun Juni mendatang. Dan bener banget, dia excited sekali. Ngeliatin ikan besar, ikan berkumis (dan bertanya tanya karena dirinya tidak punya kumis, padahal bapaknya, omnya, bahkan ikan pun punya kumis), Kura kura raksasa, ikan bersayap, ikan bisa terbang (karena melintas di atas kepalanya).

Keponakan gue ini sangat cerdas. Beneran deh.
Mungkin karena asupan AA dan DHa-nya cukup hihihihi.
Dan gue pun suka keteteran menghadapi kelincahan dia, dan cerewetnya yang naudzubillah.
Satu hal yang gue seneng,
keponakan gue ini ga nyusahin dengan rengekan rengekan minta beli ini itu. Di depan pintu Seaworld, ternyata kita sudah dijebak sama penjual mainan anak2. Entah cuma tembak-tembakan ga penting, atau balon yg dibuat dari busa sabun, dan sbgnya.
Gue sempet panik, mampus deh kalau dia minta ini itu. Belum lagi begiu liat gue gendong anak kecil, mereka langsung menyerbu.
Tapi begitu gue bilang sama ponakan gue *dengan nada ngajak ngobrol*
Nanti aja ya om, fadhly mau masuk dulu ya om“, eh dia ngikutin. Dia ngasih jawaban yg kayak gitu juga ke pedagangnya. Begitu pedagangnya makin gencar, gue pelototin aja haha.

Sedikit foto pas di Ancol:
fadhly-maen.jpg

  • ini dia lagi main pasir di pantai belakang hotel.
    Belajar menulis nama, padahal baru bisa coret2 sembarangan

diperkecil.jpg

  • ini lagi main ayun-ayunan sama tantenya di pantai yg rada jauhan dikit dari hotel. Habis kecapekan jalan kaki dari Seaworld ke hotel, duduk2 dulu deh di taman

Yang bisa gue petik dari mengasuh ponakan gue ini adalah,
gue mesti bisa sebagus mungkin berinteraksi dengan anak kecil. Apalagi diumur segitu, ponakan gue sedang cerewet2nya, semua hal pengen diomongin sama dia. Dan kita harus pintar menanggapi dia.

Selain itu, stamina ternyata BENAR BENAR HARUS PRIMA!
Gile! Energinya men, kagak habis habis. Dari siang sampai malam, ga ngantuk ngantuk. Teruuuuuussss ngajak main. Ampun deh. Udah gitu, kadang ga tau diri suka minta digendong. Padahal badannya tuh berat. Buset dah.
Dan segitu capeknya gue, padahal udah dibantuin sama pembantu kakak gue yang selama di Bandung semang selalu ngasuh dia.

wah wah wah,
moral of the story, kalo gue punya anak nanti, gue harus punya baby sitter hiahiahia.
Kalo ga, bisa tewas gue.

Oh ya, satu lagi.
Demi keponakan gue, gue terpaksa harus menguatkan diri dan batin, karena….
KEPONAKAN GUE MINTA SALAMAN SAMA BADUT!!!!
Gile luh!!
Waktu keponakan gue ngajak nyamperin Badut, gue rasanya seperti menjadi kontestan FEAR FACTOR. Paniiik banget.
Haduh, mana ponakan gue pake maksa maksa gue, “Tante salaman juga dooong sama badut“. Huah, terpaksa deh gue ngelantur sana sini mengalihkan perhatian dia hahahaha

Advertisements