Archives for the month of: April, 2007

Hari minggu kemarin Bokap nyokap + kakak gue dan anaknya (pleus suaminya) dateng dari Bandung. Sebetulnya sih kedatangan mereka ke Jakarta bukan buat liburan, tapi ada acara seminar penyemangat jiwa raga gitu deh. Ga ngerti juga eike, bukan bagian dari kegiatan tersebut.
But the best part is, acaranya di Ancol.
Kenapa itu dianggap the best part? karena eh karena…

  • gue udah lama banget ga liburan yg bener2 liburan. Kepala dah mo meldak nih jek, makin lama muka udah kayak nenek sihir.
  • karena ada keponakan gue yang lucu dan menggemaskan, Fadhly Umar. Secara ya bo, dia itu sudah kayak candu buat hidup gue. Bawaannya kangen mulu :p

Nah, jadilah hari Sabtu kemarin pun saya mengajak pacar piknik. Wah, kayak lagunya NAIF,

Pergi di hari Minguuuu….
Bersama pacar baruuuuu….

eh, ga mirip deng. Karna bukan hari Minggu, dan bukan pacar baru. Haha.
Tadinya mau ngajak Suster dan Nugi, tapi dikarenakan Suster baru aja nyampe dari Bali beberapa jam sebelumnya, dan diragukan bisa bangun pagi, akhirnya kami pergi berdua saja
*maaf ya bow….*

Singkat cerita,
sepanjang Kakak gue+suaminya dan Bokap nyokap gue mengikuti seminar penyemangat hati, gue menjadi BABY SITTER.
First destination adalah Sea World. Yup, selain fakta dari gue belum pernah ke Seaworld, pasti hal itu bakal menarik perhatian keponakan gue yg umurnya akan 3 tahun Juni mendatang. Dan bener banget, dia excited sekali. Ngeliatin ikan besar, ikan berkumis (dan bertanya tanya karena dirinya tidak punya kumis, padahal bapaknya, omnya, bahkan ikan pun punya kumis), Kura kura raksasa, ikan bersayap, ikan bisa terbang (karena melintas di atas kepalanya).

Keponakan gue ini sangat cerdas. Beneran deh.
Mungkin karena asupan AA dan DHa-nya cukup hihihihi.
Dan gue pun suka keteteran menghadapi kelincahan dia, dan cerewetnya yang naudzubillah.
Satu hal yang gue seneng,
keponakan gue ini ga nyusahin dengan rengekan rengekan minta beli ini itu. Di depan pintu Seaworld, ternyata kita sudah dijebak sama penjual mainan anak2. Entah cuma tembak-tembakan ga penting, atau balon yg dibuat dari busa sabun, dan sbgnya.
Gue sempet panik, mampus deh kalau dia minta ini itu. Belum lagi begiu liat gue gendong anak kecil, mereka langsung menyerbu.
Tapi begitu gue bilang sama ponakan gue *dengan nada ngajak ngobrol*
Nanti aja ya om, fadhly mau masuk dulu ya om“, eh dia ngikutin. Dia ngasih jawaban yg kayak gitu juga ke pedagangnya. Begitu pedagangnya makin gencar, gue pelototin aja haha.

Sedikit foto pas di Ancol:
fadhly-maen.jpg

  • ini dia lagi main pasir di pantai belakang hotel.
    Belajar menulis nama, padahal baru bisa coret2 sembarangan

diperkecil.jpg

  • ini lagi main ayun-ayunan sama tantenya di pantai yg rada jauhan dikit dari hotel. Habis kecapekan jalan kaki dari Seaworld ke hotel, duduk2 dulu deh di taman

Yang bisa gue petik dari mengasuh ponakan gue ini adalah,
gue mesti bisa sebagus mungkin berinteraksi dengan anak kecil. Apalagi diumur segitu, ponakan gue sedang cerewet2nya, semua hal pengen diomongin sama dia. Dan kita harus pintar menanggapi dia.

Selain itu, stamina ternyata BENAR BENAR HARUS PRIMA!
Gile! Energinya men, kagak habis habis. Dari siang sampai malam, ga ngantuk ngantuk. Teruuuuuussss ngajak main. Ampun deh. Udah gitu, kadang ga tau diri suka minta digendong. Padahal badannya tuh berat. Buset dah.
Dan segitu capeknya gue, padahal udah dibantuin sama pembantu kakak gue yang selama di Bandung semang selalu ngasuh dia.

wah wah wah,
moral of the story, kalo gue punya anak nanti, gue harus punya baby sitter hiahiahia.
Kalo ga, bisa tewas gue.

Oh ya, satu lagi.
Demi keponakan gue, gue terpaksa harus menguatkan diri dan batin, karena….
KEPONAKAN GUE MINTA SALAMAN SAMA BADUT!!!!
Gile luh!!
Waktu keponakan gue ngajak nyamperin Badut, gue rasanya seperti menjadi kontestan FEAR FACTOR. Paniiik banget.
Haduh, mana ponakan gue pake maksa maksa gue, “Tante salaman juga dooong sama badut“. Huah, terpaksa deh gue ngelantur sana sini mengalihkan perhatian dia hahahaha

Beberapa waktu yg lalu gue tertimpa musibah,
jadi ceritanya gue lagi di kost-an,
tiba2 ada bebunyian dari arah kamar gue.
Gue dan suster langsung lari ke kamar buat nge-check.
Pas masuk kamar, tidak terlihat sesuatu yang ganjil.
Tapi tiba tiba… snif snif…
gue mencium bau yg ganjil.
Hanjrit, bau hangus” kata gue
yang dengan ngaconya dijawab suster,
emang bau angus kayak gini
*gubrak*

gue langsung nge-cek semua peralatan elektronik yg gue punya
(padahal sih jumlahnya cuma 2 hihi, biar kedengeran kayak punya banyak aja).
Hmmm… bagus bagus. Ga ada kenapa kenapa.
Tiba2 waktu gue lagi nunduk2 liat kabel listrik… suster teriak,
bluuuuub…. TV elu kenapa???

begitu gue angkat muka..
Terlihat asap keluar dari tabung TV gue. Seperti dikasih sajen.
Gue hanya bisa menunduk lemas, tepok jidat dan merasa sangat sediiiiiih sekali.
oh Tuhan, gaji pertama gue 😦
walaupun merk-nya TCL, dan hanya 14 inch,
gitu2 dia sudah menemani gue bertahun tahun,
menemani sepinya hari hariku di kamar kost
😦

Tak lama kemudian,
gue find out bahwa DVD gue pun rusak. Engga mau nyala.
Padahal enggak keluar asap loh!! hiks.
Mungkin karena dalam kondisi Stenbe dan kabelnya nyolok ke TV yg ber-asap itu. Jadi ikutan korslet.
Oh tidak. Gaji ke…. sekian gue 😦
gue inget banget, waktu beli DVD itu, nabung dulu.
Disisihkan, trus dianterin sama bokap ke Electronic City di BEC Bandung, dan belilah DVD player samsung yg bikin gue jatuh hati dari pertama kali lihat.

Hhhh…
yg namanya musibah ya musibah. Mau digimanain lagi.
Suster lebih parah lagi, beberapa barnag elektronik di rumahnya juga pada rusak semua. Untung saja AC di kamar gue dan di kamar dia baik2 saja. Kalo enggak, kebayang panasnya dunia ini.
Tapi gue jadi susah tidur. Karena gue biasanya tidur sambil matiin lampu, tapi TV dinyalain karena gue juga ga bisa gelap2 amat haha. Dan harus selalu ada musik, jadi gue biasanya sambil setel JAKTV, karena lewat jam 12 malam, pasti music nonstop.

AKhirnya minggu lalu, ditemani oleh pacar, Nugi, dan suster, gue ke Electronic Solutions yg ada di Plangi.
Ternyata, mengecewakan!
Selain cara penataan yg tidak menarik, juga banyak barang yg kosong, setel musik yg terlalu keras, dan pelayanan yg bikin pengen nabok karena SPM dan SPG tidak bisa memberikan penjelasan yg memuaskan. Dan yg lebih parahnya, ada SPM yg tiduran di kursi sofa khusus untuk di TV2 LCD. Nyebelin banget deh.

AKhirnya gue cabut dari sana, menuju ke Electronic City di Kawasan SCBD. Dan akhirnya lega memutuskan ke sana. Karena lebih nyaman, display barangnya rapi, dan SPM+SPGnya menguasai materi (sidang skripsiiii, kalee).

Dan akhirnya, setelah diterpa kebimbangan apakah akan membeli TV SHARP (soalnya kan model IOTO itu RATU, dan aku kan suka banget sama RATU *useless info*) atau SAMSUNG, akhirnya gue memutuskan untuk membeli Samsung Slim Flat TV.

Ini loh TV baru akyu

naik kelas dikit deh, jadi yang 21″
Tapi nyicil tentu saja. 6 bulan.
Hehehe, makelum. Karena ini pos tak terduga.
Dan tak ada dana yg dipersiapkan. Lha wong selama ini cukup berbahagia dengan TCL kok.
Bukan model terbaru, dan dipilih yang paling murah.
Yang penting bisa nonton TV lagi.
Soal DVD, entar aja deh dipikirin.
Soalnya duit lemburan gue nanti, rencananya mau gue pake buat beliin bokap gue DVD player.

betewe betewe,
gue hari ini bikin foto 3×4 buat kirim lamaran ke kantor temen gue,
tapi berhubung duit lagi cekak,
akhirnya menggunakan jasa Camera Digital, dan fotografer gadungan.
hihihihih

towewew

hihihi,
tetep loh,

ah sudahlah,
pusing hidupku,
gaji tak seberapa,
musibahnya beberapa

NB (alagh, NB):
Untung ga jadi beli IOTO-nya SHARP,
karena modelnya udah diganti sama para personel group DEWI-DEWI+Dhani Ahmad.
Hih, amit dah najis tralalala trilili