Archives for the month of: February, 2007

Hujan hanya berlangsung satu hari
iya, satu hari. Tapi non stop.
Non Stop kalau gerimis sih masih mending, lah ini… Deras.

Dan akhirnya,
terjadilah banjir!
Hebat… banjir di seluruh Jakarta, kecuali di rumah tempat gue tinggal sekarang tentu saja
*alhamdulillah*

Di hari pertama, gue tidak sadar sama sekali ada hujan deras dan bahkan kota yg gue huni dan tidak gue cintai ini sudah terkena bencana banjir. Kebetulan hari Kamis kemarin gue masuk kerja siang. Maka jangan diharap gue bangun pagi2 buta. Gue masih terlelap dalam hangatnya pelukan sang selimut, dingin angin menusuk, tidur dengan posisi bayi dalam kandungan, zzzzZZZZZzzzZZZz…..
Tiba2 ada ketukan keras di pintu
KNOCK….!!! KNOCK….!!! KNOCK….!!!

*loncat*
uh… siapa sih yg berani beraninya membangunkan sang putri tidur yg tengah terlelap. Pake ketokan pintu kencang pula, macam preman. Kalo bangunin putri tidur tuh mbok ya pake ciuman. Huh… barbar sekali!
AKhirnya dengan kusut gue buka kunci pintu…
kriieeeeekkkk….
pintu terbuka.
sambil mengantuk gue intip keluar pintu.
Sesosok tubuh menggunakan jubah parasut dari atas sampai bawah, air menitik sedikit dari bawah jubah parasutnya ke lantai… tik tik tik bunyi hujan diatas genting.
Tangannya menggenggam pisau,
AAAAAAAAAAAAAHHHHHHHHHHHHHHHHHH

*kucek kucek mata*

eh bukan deng. Hahahahahahhaha… ternyata menggenggam Helm
Hahahahahhahahahaha…. ternyata pacar saya.
Hahahahhahahah… apa?? Ciledug banjir?? hahahahhaa
apaa?? 2 jam motornya stuck di tengah2 genangan air selutut?? hahahahahha
apaa?? udah keburu telat jadinya muter ke kostan gue?
Hahahahhahahahha… kesiaaaaannn deh lo
hahahahhahahhahah…. hwwwwwwww… whatttt?!?! Jakarta Banjir???

oh shoot!
Dan akhirnya hari itu pun saya bolos kerja.
Mo gimana lagi. Satu2nya kendaraan umum yg bisa gue naikin dari daerah kemang menuju blok M hanya ada satu, kopaja 605A, dan itupun lewatnya setaun sekali. Dengan hujan yg cukup deras dan bikin malas, belum lagi konon kabarnya sudah banjir, gue mana bisa menembus hujan lebat.

Dan begitulah,
esoknya.. Jumat semakin parah saja.
KArena hujan dari jam 8 malam (di hari kamis) sampai siang keesokan harinya, tidak putus2nya turun.
Hanya bisa gigit2 jari. Mana internet di kost-an sempet mati pula, makanan sudah habis. Bhuw… tersiksa.
dan ternyata memang, akibatnya… banjir merata diseluruh Jakarta.
Tidak pandang bulu, mau itu bulunya orang gedongan ataupun bulu orang miskin,hampir semuanya terendam.
Alhamdulillah, rumah tempat gue tinggal sekarang aman tenteram
Tapi tetep aja gue ga bisa kemana mana
karena kemang juga terendam air

berikut gambar yg bisa gue ambil pagi ini, ketika gue mau pergi ke kantor tapi batal, dikarenakan jalanan tertutup

bluwb263.jpg

  • ini pas di depan hotel grand kemang *kalau ga salah*, deket QB, jalanan menuju ke arah prapanca, blok M. Terendam. Man.. kemang yg gaul ini pun bisa terendam banjir

Kopaja nyangkut

  • ini kopaja nyangkut, ga bisa gerak sama sekali. Orang2nya entah udah kemane

motor nyebrang

up up and awaaay

  • nah, yang dua ini sih motor2 yang mau menyebrangi banjir. Menggunakan gerobak. Entah bayar berapa, malas nanyanya juga.

Lagipula toh, Kopaja aja mogok, kenapa saya harus pilih resiko. Mending pulang aja deh
*huuuuu… pemalas :p*

kenapa sih ada aja orang yang senang menunda nunda sesuatu.
Menunda apa yg bisa dilakukan hari ini.
Have no will to try.
no will to fight.

padahal untuk kemajuannya sendiri
For they own good