Menurut gue, makanan yg paling sedap di muka bumi ini adalah makanan yg bercita rasa tinggi.
Seperti apakah makanan bercita rasa tinggi?
yaitu makanan yg mnegandung kadar garam yg cukup (alias asin) dan mengandung banyak cabe-cabean alis pueedeeesss…..
Ga tau nih, kenapa ya gue ga bisa makan kalau tidak ada yg namanya Cabe, sambel, baik itu sambel botolan.. lebih mantap lagi kalau itu adalah sambel ulek.
Nyam nyam

pacar saya aja sering saya marahin gara2 kalo lg makan, suka lupa ngambil sambel.
Langsung saya pelototin.
Ambil sambel nggak? hah? Hah? HAH?
:p

Mungkin ini diakibatkan oleh karena saya punya ibu Orang Padang. Dari saya kecil, masakan ibu saya selalu variatif.
Iya, variatif. Dari satu balado ke balado yg lain hihihi.
Jadinya saya terbiasa tidak bisa hidup tanpa sambal.

Jadi inget, saya ini punya penyakit maag.
Lumayan akut. Lha wong saya ini sudah bulak balik di opname gara2 maag. Bayangkan!!
Trus bokap pun jadi prihatin (ceritanya).
Lalu jadilah beliau menasihati saya macem2 mulai dari,

aduh, kamu jangan bikin malu papa dong. Masak anak dokter masuk rumah sakit gara2 sakit maag. entar dikira papa ga ngasih kamu makan, lagi

sampai ke,

Kalau makan yg teratur dong! Nanti lambung kamu bolong baru tau rasa!”

tapi ga satupun yg bisa menggugah rasa prihatin pada diri sendiri untuk mulai jaga sikap, jaga kelakuan.
Sampai akhirnya bokap gue pun mengeluarkan jurus pamungkasnya,

kalau terus2an kayak gini, tau rasa nanti kamu kalau ga bisa lg makan pedes gara2 lambung kamu semakin lemah

ctaarrr!!
Bagai tersambar petir di siang bolong (tp kok bunyinya kayak sabetan cambuk)
Saya langsung ketakutan. Dan berjanji untuk mulai jadi anak yg rajin sarapan pagi, makan siang jam 12, dan makan malam jam 7 (tapi boong, soalnya sekarang jadi anak kost… jadi ga mungkin bisa makan teratur lg)

begitulah,
saking cintanya pada sambel. Hidup rasanya merana tanpa ada efek pedas pada makanan.

Tapi masalahnya, akhir2 ini gue jadi sering terserang diare. Sering as in SERING BANGET.
Ampe temen kantor gue komen, “kok penyakit lo tiap hari itu diare sih?”
huhuhuhu…

Masalahnya, kalo udah kepengen banget pupi, rasanya sungguh menyakitkan.
Merasa tidak secure berada di tengah dunia jakarta ini. Rasanya pengen deket2 sama lokasi toilet aja.
Pernah pada suatu kali, gue sangat tidak tahan.
dan sialnya, gue lg ada di Kopaja menuju kantor.
Dan yg lebih sial lg…. gue ada di tengah kemacetan Kota Jakarta yg kacrut ini.
Huaaaaahhhhhhhhhhh………

gue langsung gelisah.
goyang kanan. goyang kiri. geser kanan. geser kiri. geser bang! Geser sikiitttt…
Dan ketika sudah sampai di deket gedung kantor gue, gue langsung buru2 turun.
The problem is…
untuk bisa sampai ke gedung kantor gue, gue harus menyebrangi jembatan penyebrangan (ya iya lah) yang panjang dan berliku.

Oh tidakkk…
bagaimana ini.
Mana saya sanggup.
Ini aja jalan udah bungkuk bungkuk sembari mengepit kaki kanan dan kaki kiri

dan akhirnya, dengan modal muka-tebel-sok-pede-biarin-aja-habis-gimana-dong-gada-pilihan-lagi gue pun memasuki gedung yg ada di dekat tempat pemberhentian gue. Masuk ke dalam seolah2 karyawan disana. Masuk ke lantai entah berapa. Dan masuk ke toilet uhehueheuheuheuehuehueheuhe

Moral of the story,
tau waktu lah kalau mau makan sambel.
Jangan pagi2 menjelang ke kantor pun masih dibela2in ngemil cabe rawit

Advertisements