Entah ini postingan keberapa gue yg ngebahas soal kartu kredit.
Kartu kredit itu emang candu,

Fasilitas² yg memudahkan seperti diskon² 50% di merchant² tertentu, pasti akan bikin kita jadi kalap. Seperti saya misalnya. Saya suka sekali membaca. Dan jika ada kartu kredit yg menawarkan program, setiap kali belanja buku di Gunung Agung, pasti dapet diskon 50%, Menguntungkan sekali kan?

Atau misalnya juga diskon 50& disebuah optik. Itu lumayan banget loh. Masalahnya, penggantian kacamata di kantor gue, maksimal itu hanya Rp. 500rb. Hmmm.. yang boneng aja mas jepang, lah harga lensanya aja udah nyaris 500rb. Belon lagi framenya. Yang ada gue malah nombokin banyak. Jadi lumayan untung kan kalau gue bisa manfaatin program 50% dari fasilitas yg ditawarkan kartu kredit?

Yah, program 50% kartu kredit ini sih ada di everyday card-nya Mandiri Mastercard. Gue baru ngajuin sih, belum punya juga hehehe. Sukur² disetujui. Kalau iya, kartu yg lain bakalan gue tutup.
Itulah yg gue maksud dengan candu.
Setelah memiliki satu kartu kredit, seringkali kita tidak bisa mengontrol.. untuk tidak mengajukan kartu kredit lain. Iseng aja. SUkur² di approve.

Tapi kadang² pun kita tidak mampu menahan diri untuk tidak menggunakan kartu kredit.
Misalnya saja, saya berjanji bulan ini pokoknya ga akan belanja pake kartu kredit.
Tiba² karena sesuatu dan lain hal… akhirnya ada saja alasan yg bisa saya berikan (ke diri saya sendiri tentu saja), bahwa nggak papa kok kali ini gesek kartu.
Phew…

Jujur aja… sejauh ini gue masih ngerasa pemakaian kartu kredit gue itu masih normal.
AT least, minimum payment gue ga pernah melebihi dari 50rb (minimum payment itu 10% dari tagihan kartu. Tapi kalau tagihan cuma 100rb pun, minimum pembayaran jadi 50rb, bukannya 10 rb). Tapi tentu saja gue ga bayar tagihan kartu gue 50 rb doang… kapan lunasnya. Cuma ya itu, kadang udah hampir lunas… eh… pake lagi.
Habis keenakan sih.

Ada temen gue, limit kartu kreditnya habis cuma buat makan di restoran. Dia emang doyaaaan banget makan. Aduh, kalau kayak gitu sih kata gue rugi banget ya? cuma jadi tai… tp lo ngos²an bayar kartu elo. Lg ga punya duit, akhir bulan, belum gajian… ke Pizza Hut. Bayarnya gesek. Wah, kalau gue sih mendingan makan di warteg aja. atau beli Pop Mie.

Sementara temen saya yg lain, dia punya 6 kartu kredit. Semua limitnya habis.
Di total, hutangnya ada 15juta. Setiap bulan, dia bayar satu kartu itu 300rb. Dia sendiri udah ga pernah lagi membuka tagihan kartu kredit yg dia terima. Dia kira² aja sendiri mesti bayar berapa. Kalau limit di kartu A itu 4juta, maka minimum payment yg mesti dibayar ya 400rb. Begitulah….
Tapi mendingan sih, at least barang² temen gue emang branded² semua. Ketauan mahal

Teman saya yg lain?
6 kartunya… minimum paymentnya gila gila. Kartu A, minimal pembayarannya itu 1 juta (hmmm… berarti tagihan kartu-nya bisa dibilang…. 10 juta??). Lalu kartu B, minimal pembayarannya 8 juta. Hmmmm…

Ada juga yg teman saya jadi Bad Debt. Kabur. Pindah rumah. Pindah Kantor. Keluarganya pun semua pindah. Tidak terdeteksi lg. Hilang sudah entah kemana. Tidak sanggup terlacak oleh Bank penerbit kartu.
Dan bukannya satu orang loh, teman saya yg berperilaku seperti ini. Menghabiskan limit kartu kredit, lalu menghilang.

Saya sendiri tidak pernah berfikiran untuk menjadi orang seperti itu.
Buat saya, saya bukan penjahat. Saya bukan kriminal. Saya tidak mau menjadikan diri saya seperti itu. Mencoreng nama baik saya sendiri. Oke.. siapa sih yg kenal saya? toh bukan selebritis juga. Dan bahkan teman² saya pun santai menceritakan kaburnya dia dari kejaran para debt collector.
Tapi buat saya, harga kepercayaan itu tinggi nilainya.
Berani memakai, berani pula bertanggung jawab. Kalaupun saya kalang kabut, yah itu resiko saya. Toh saya pun menikmati beberapa barang yg saya miliki.

Begitulah…
kepercayaan.

Tapi ada yg lebih bikin saya tidak habis pikir.
Ada yg mau enaknya saja..
Belanja majalah asing. Majalah gosip. Dan juga buku novel karangan Dan Brown, di sebuah toko khusus untuk buku² import. Gesek dong bayarnya.
Lalu membeli 3 CD impor. Yg harganya ga tanggung², 1 CD harganya 250ribu. Beli 3, berapa tuh? hitung aja sendiri. Di gesek tentu saja.
Lalu beli voucher pulsa, sebesar 150 ribu. Voucher pulsa gitu loh??? Beli di Giant. Di gesek juga tentunya.

Tapi kamu tau kartu kredit siapa yg dia gesek?
kartu kredit temannya.
Teman yg sayang sama dia. Yg percaya, dan ga pernah berfikiran buruk sama dia. Terlintas pun tidak kalau dia akan jadi pencuri.
Yg mendengarkan celotehan dia. Mendengarkan cerita dia.
Dia tukarkan harga sebuah kepercayaan, harga sebuah persahabatan, dengan selembar tagihan kartu kredit sebesar Rp 2.300.000
Dan lalu membayarnya (setelah bukti² ada ditangan tentu saja), dengan kemudian menambahkan cerita bohong yg lain… KEPRIBADIAN GANDA.

Ya…
hebat sekali.
Menggadaikan kepercayaan dan persahabatan yg tulus,
untuk sebuah kesenangan sesaat (karena akhirnya pun dia harus membayar angka jutaan tersebut)

Hebat sekali bukan efek dari sebuah kartu kredit?

Advertisements